Sorry, you need to enable JavaScript to visit this website.
Skip to main content

Menikah atau Membeli Rumah Dulu? Simak Pertimbangan Berikut

Posted by setyo

Rumah atau apartemen merupakan aset yang harganya tinggi. Tak heran, rumah merupakan salah satu tujuan finansial yang umumnya direncanakan oleh seseorang setelah menikah. Tak banyak orang yang masih single atau lajang membeli tempat tinggal dan hidup terpisah dari orangtua. Ada banyak alasan yang menyebabkan seorang lajang enggan membeli rumah.

  • Lajang yang baru merintis karir umumnya memiliki penghasilan yang tidak besar. Ini menyebabkan mereka merasa tidak mampu membeli rumah yang dianggap mahal. Tak heran, riset IDN Research Institute 2019 menunjukkan, hanya sebesar 35,1% anak muda alias millennial yang punya rumah.
  • Lajang yang baru saja merintis karir juga memiliki pengetahuan finansial yang terbatas. Tak heran, banyak pula orang yang masih lajang salah kaprah terhadap utang. Dalam arti, mereka menganggap utang selalu merupakan hal negatif dan perlu dihindari. Padahal, utang merupakan salah satu cara seseorang untuk mewujudkan tujuan finansial, termasuk kredit pemilikan rumah (KPR) untuk mewujudkan punya rumah di usia muda.
  • Karena belum menikah, maka para lajang tidak punya urgensi untuk tinggal mandiri terpisah dari orangtua.
  • Lokasi rumah orangtua lebih dekat dengan tempat kerja dibandingkan dengan lokasi rumah-rumah baru yang bisa ia beli. Maklum, pengembangan rumah-rumah dewasa ini sudah mengarah ke area pinggir kota.
  • Tidak ingin terbebani dengan biaya mengisi rumah dan biaya perawatan rumah.
  • Enggan mengubah anggaran pengeluaran bulanannya. Maklum, jika seseorang mengambil KPR, maka ia harus mengerem pengeluaran lain, seperti misalnya anggaran nongkrong dan traveling. Padahal, bagi kaum lajang, kedua hal ini lebih menarik ketimbang punya rumah.

 

Baca juga: Keputusan Perencanaan Keuangan yang Harus Anda Ambil di Masa Muda

 

Mana yang didahulukan, biaya menikah atau biaya down payment rumah?

 

Nah, jika Anda termasuk lajang yang sedang mempertimbangkan antara rencana menikah dulu atau membeli rumah dulu, setidaknya ada dua hal yang bisa Anda pertimbangkan.

 

1. Berencana menikah dalam waktu dekat

 

JIka Anda masih lajang, punya pasangan, dan rencana menikah dalam setahun atau dua tahun mendatang, maka tabungan nikah merupakan dana yang perlu Anda prioritaskan saat ini. Namun, Anda dan pasangan tidak boleh terlena lama menunda-nunda rencana pembelian rumah. Karena sebetulnya kebutuhan membeli tempat tinggal boleh jadi menjadi kebutuhan kedua yang perlu Anda penuhi setelah berkeluarga.

Untuk itu, tak ada salahnya jika Anda dan pasangan mulai menyisihkan sebagian penghasilan untuk down payment (DP) rumah sejak berpacaran. Karena hal ini bukan prioritas pertama, maka tak ada masalah jika dana yang Anda sisihkan setiap bulan lebih sedikit ketimbang dana untuk menikah. Sebaiknya, Anda dan pasangan tidak menggabungkan tabungan selama masih berpacaran. Hal ini untuk menghindari masalah jika Anda dan pasangan tidak berujung pada pernikahan.

 

2. Belum berencana menikah dalam waktu dekat

 

Jika Anda masih lajang dan jomblo? Atau, Anda masih lajang dan punya pasangan, tapi belum punya rencana menikah dalam setahun atau dua tahun ke depan? Jika kondisinya demikian, tak ada salahnya untuk mempertimbangkan membeli rumah sejak masih lajang.  Bagaimanapun, pembelian rumah adalah investasi yang mampu mengimbangi laju inflasi.

 

Baca juga: Coba Terapkan 6 Gaya Hidup Orang Jepang Berikut untuk Meningkatkan Kondisi Finansial

 

Ini manfaat yang bisa Anda dapat dengan membeli rumah

 

Ada banyak manfaat yang bisa Anda peroleh dengan tidak menunda pembelian rumah:

 

1. Anda bisa memperoleh harga rumah yang lebih murah

 

Pasokan tanah tidak akan bertambah, sementara kebutuhan manusia akan papan alias rumah akan tetap ada. Praktis, hal ini membuat harga tanah dan rumah senantiasa naik. Tidak percaya? Cek saja harga rumah di Bekasi yang tumbuh lebih dari 20% per tahun. Sementara harga rumah di Cibubur naik sekitar 9% per tahun. Adapun harga rumah di Tangerang Selatan mengalami kenaikan 15% per tahun. Mengingat harga tanah dan rumah senantiasa meningkat, maka menunda membeli rumah hanya berdampak pada harga yang harus Anda penuhi untuk membeli rumah semakin mahal.

 

2. Anda akan memiliki portofolio investasi

 

Seperti telah disinggung sebelumnya, rumah adalah salah satu instrumen investasi karena menawarkan imbal hasil yang lebih tinggi dari inflasi. Nah, jika Anda punya punya rumah sedari dini, meskipun Anda belum menikah, aset ini tetap bermanfaat sebagai investasi. Tentu saja Anda bisa memanfaatkan investasi ini sebagai simpanan hari tua, persiapan warisan untuk keluarga, pendapatan pasif jika disewakan, atau tujuan keuangan lain di masa mendatang.

 

3. Anda lebih cepat mewujudkan kebutuhan memiliki tempat tinggal

 

Memiliki rumah sendiri juga memungkinkan Anda suatu saat hidup terpisah dari orangtua. Dengan punya rumah sendiri, Anda bebas mengatur gaya interior rumah sesuai dengan citarasa pribadi. Anda juga bisa belajar mandiri dengan mengisi rumah dan merawat rumah.

 

Baca juga: 5 Alasan Fresh Graduate Tetap Jadi 'Sobat Misqueen' Walau Sudah Bekerja

 

Strategi memiliki rumah ketika lajang

 

1. Sudah memiliki dana untuk DP

 

Dalam mencari rumah dan KPR, Anda perlu menyesuaikannya dengan kemampuan finansial. Umumnya, bank akan menyalurkan KPR maksimal 70% dari harga rumah. Artinya, Anda perlu menyiapkan DP sebesar 30% dari harga rumah. Jika dana yang tersedia di kantong Anda sudah mencukupi sebagai DP, Anda bisa mewujudkan memiliki rumah dengan mencari rumah yang ingin Anda beli dan mencari KPR.

 

2. DP belum cukup

 

Jika Anda belum punya DP atau belum punya DP yang mencukupi, artinya Anda harus kembali menabung lagi hingga kebutuhan DP terpenuhi. Caranya, Anda bisa menyisihkan 20%-30% penghasilan bulanan untuk tabungan DP rumah. Jika jumlah DP ini sudah terpenuhi, Anda bisa kembali mencari rumah yang sesuai kemampuan finansial serta KPR.

Membeli rumah memberikan banyak manfaat bagi Anda. Sehingga, tak ada salahnya jika Anda mewujudkannya sejak lajang. Selamat menimbang!